2/5/19

Clueless

Gua sering takut kalau masuk ke restoran dari kecil.  Ketakutan yang sampai sekarang pun masih ada setiap masuk restoran sendirian.

Kenapa? Karena gua gapernah tau cara pelayanan di restoran itu gimana; langsung duduk terus panggil pelayannya? mesen dulu di counter? atau ambil sendiri makanannya? Gua takut salah mengambil keputusan, ditambah juga kecanggungan sosial gua waktu mesen makanan. Lengkap sudah.

Pernah waktu itu gua nunggu 30 menit gara2 gua kira bakal dibawain menu ke meja padahal ternyata pelayanannya counter service. Oke. Gapapa. Masih bisa diselamatkan, honest mistake, semua orang pernah begini. Langsunglah gua pesen ke counternya. "Mi aceh satu mbak". Mantap, gapapalah malu dikit duduk setengah jam pelanga pelongo doang. Yang penting bisa makan.

"Pedes apa engga mas?" mbaknya nanya. Gua gapernah kuat makan mi aceh pedes di sini, makanya gua selalu pesen yang ga pedes. "iya mbak" jawab gua. Tunggu sebentar. Otak gua baru memproses apa yang gua bilang. Fak. Kenapa gua bilang iya?? Masa harus bilang gajadi pedes? Malu ah, keliata lemah banget gua. Tapi kalo kepedesan juga ga bakal bisa gua makan. Tapi malu, udah salah, duduk 30 menit pelanga pelongo doang, masa mesen juga ga becus?

Oke, gapapa, biarin deh pedes, gua take away aja biar nanti tukeran sama temen gua yang suka pedes. Brilian. Gua ga harus malu2in diri lagi makan di sini. Aman. Take away. Sikat.

"Makan di sini mas?"

"iya"

Siang itu adalah siang terpanjang dan terpedas dalam hidup gua.

No comments:

Post a Comment